Defisit Migas Bikin Rupiah Tak Stabil

Defisit Migas Bikin Rupiah Tak Stabil



Dalam pidato perdananya, Presiden Jokowi menyampaikan lima tahapan besar yang menjadi perhatiannya dalam periode kedua kepemimpinannya, yaitu pembangunan sumber daya manusia (SDM), pembangunan infrastruktur, penyederhanaan kendala regulasi termasuk akan menerbitkan dua undang-undang besar, yaitu UU Cipta Lapangan Kerja dan UU Pemberdayaan UMKM, penyederhanaan birokrasi, dan transformasi ekonomi.

Kelima tahapan ini sebagai upaya meraih cita-cita di tahun 2045 dengan pendapatan per kapita mencapai Rp320 juta, dengan Produk Domestik Bruto Nominal mencapai 7 triliun dolar AS, menjadi lima besar ekonomi dunia, dengan kemiskinan mendekati nol persen.

Dari eksternal, ekonomi China tumbuh 6 persen pada Kuartal III-2019, melambat dari 6,2 persen pada Kuartal II-2019, dan 6,4 persen pada Kuartal I- 2019. Kinerja tersebut dibawah ekspektasi konsensus 6,1 persen, dan terendah sejak Kuartal I-1992.

Perlambatan tersebut terjadi karena beberapa faktor diantaranya efek perang dagang AS-China selama 15 bulan terakhir, melemahnya permintaan global, dan kekawatiran terhadap pinjaman yang off-balance- sheet" oleh pemerintah lokal.

"Diperkirakan ekonomi China masih akan melambat jika perang dagang dengan AS berlanjut. Kendati demikian perlambatan ekonomi China ini dianggap sedang menuju ‘new normal’," kata Lana.

Lana memperkirakan hari ini rupiah akan bergerak menguat di kisaran Rp14.120 per dolar AS sampai Rp14.140 per dolar AS.


Source link